Jumat, 23 Desember 2011

Random

Mereka bicara seolah sudah pernah berada di situasi dan kondisi ini. Seperti pernah menjadi aku. Kenyataannya,tidak ada yang pernah menjadi aku kecuali aku sendiri. Ya,cuma aku yang pernah jadi aku. Jadi kesimpulannya,akulah yang paling mengerti aku.

Aku percaya,setiap kata punya banyak makna. Banyak hal bisa mempengaruhi makna dari kata tersebut. Intonasi,situasi,kondisi,siapa yang mengatakannya,ditujukan ke siapa,banyak hal. Setiap kata bisa jadi suatu sihir buat orang tertentu yang mungkin punya kenangan di balik kata itu.

Kata yang sama sekali tidak menyakitkan bisa menyebabkan tangis. Kata yang dianggap lucu malah membuat orang merinding. Kata yang terdengar kasar bisa jadi menyebabkan tawa tak henti. Siapa tau?

Ada saat dimana kita tidak bisa melihat sesuatu dengan mata. Sesuatu itu harus dilihat dengan hati dan saat hati mulai subjektif saat itulah timbul ragu. Mengartikan orang kedalam kata tidaklah mudah. Saat mata tak mampu membedakan mana yang sesungguhnya,tiruan,atau palsu. Saat kata yang terlanjur terdengar menjadi ambigu.

Akankah kita tetap polos di tengah kepalsuan. Menjaga hati tetap suci diantara dusta yang terumbar. Menjadi bola permainan yang dilempar sana-sini. Mempercayai banyak hal dan menganggap kepalsuan suatu yang biasa,seperti tak punya hati.

Perlukah kita selalu berpikir jeleknya. Tidak mempercayai siapapun kecuali tuhan. Berdiri sendiri melawan arus. Tetap kokoh menentang ombak.

Normal. Seperti apakah yang normal itu? Bukankah normal itu kita yang ciptakan? Mengaggap baik buruk? Kita juga kan.

Kita yang memilih meski tak semua hal kita dapat memilih. Banyak hal harus kita terima jadi. Bukan lari,tetapi hadapi sesuatu yang memang pasti terjadi. Sesuatu yang tidak bisa kita pilih untuk tinggalkan.

Sabtu, 17 Desember 2011

Selalu ada Hikmah

Beberapa hari yang lalu,ada tryout UN di sekolahku. Pelaksanaannya makan waktu 3 hari,yang tiap harinya 2 mapel. Tryout itu diadain sehari pas setelah tes. Jujur,aku pengen ngelepas bosen dulu karena kita abis tes. Aku ga siap langsung ditodong tryout UN.

Oiya,sebelumnya aku mau ngenalin buku kecilku. Buku itu berisi nomer yang nunjukin udah H-sekian UN. Well,kita emang ga cuma nyiapin buat UN,tapi juga buat SNMPTN. Tapi,aku gamau H-sekian SNMPTN masih ada materi yang belum terkejar. Soalnya aku paling gabisa belajar dibawah tekanan. Jadi,targetku sebelum UN materi UN dan SNMPTN udah harus dikuasai,amiiiiiiiin.

Balik ke tryout. Hari pertama tryout mapelnya matematika+b.indonesia. Aku dateng tanpa prepare,udah waton berani aja. Soalnya,aku emang udah bunek tes. Entah kenapa aku gampang banget stress. Aku terlalu takut,takut gabisa,takut gagal. Masih sisa 2 hari dan aku memutuskan buat ga ikut. Malem sebelum hari kedua,aku mencoba belajar dan yang ada aku malah stess. Aku merasa ada banyak hal yang harus kusiapin dulu,toh soal tryout nanti bisa fotocopy temen. Stress ku juga disebabkan oleh buku kecilku yang saat itu menunjukan H-108,reflek aku panik.

Hari kedua,aku ga ikut tapi siangnya aku tetep ke sekolah buat foto. Hari ketiga idem hari kedua. Bedanya siangnya aku ga ke sekolah tapi temenin temen cari sepatu. Paginya belajar kok.

Hari ini,aku masuk sekolah. Setelah 2 hari ga masuk dengan alasan yang mungkin untuk sebagian orang kurang masuk akal. Banyak temen bilang aku harus berani blablabla jangan panik blablabla kamu pasti bisa blablabla,makasih ya buat semangatnya :3

Guess what? tryout Bahasa indonesia ku rangking 1 kelas,2 paralel. Seneeeng. Haha setidaknya itu mapel yang masih aku ikutin di saat belum stress.

Aku percaya setiap kejadian selalu bisa dipetik hikmahnya,hikmah selalu ada. Hikmahnya, aku ga boleh stress lagi,ga boleh takut lagi. Harus optimis,berani,dan makin semangat. Oiya,harus seneng juga,ga boleh terlalu dipikir.

Selasa, 15 November 2011

M a r a h

Pernah marah? Kesel? Pengen pergi dari keadaan itu. Tunggu,bukan lari dari masalah tapi pengen keadaan cepet berubah ke keadaan yang kita pengen. Selama 16 tahun lebih ada di dunia aku akhirnya sadar,dunia itu ga selalu yang kita pengen. Kita ga bisa maksain apa mau kita,apalagi ngerubah watak orang. Apalagi memaksakan reaksi orang terhadap apa yang udah kita lakuin. Saat dunia udah ga kayak yang aku pengen,udah mulai malesin,biasanya kutinggal pergi. Kita masih bisa milih dimana kita kan. Hidup itu ya dinikmatin.

Kembali ke marah. Kalo aku udah marah,ya gitu. Diem,ga mau ngomong. Bisa ngomong,tapi sekalinya ngomong bisa rawrr. Jangan di komentarin,aku paling ga suka. Jangan sok mengerti aku,karena kenyataannya ga ada yang tau banget aku. Tingkat selanjutnya setelah diem dan ngomel adalah melempar. Ini kalo marahnya udah paraaah banget sih. Apa aja,senemunya aku. Dari tempat pensil sampe hape -_-“

Well,sebenernya aku mau cerita tentang hari ini. Tentang salah satu temenku. Ya,temenku. Seenggaknya aku masih nganggep temen. Aku sebeeeeel banget. Sebenernya bukan cuma gara-gara hari ini. Menurutku aku udah cukup sabar. Mungkin dia udah lupa,tapi aku engga.

Jadi,diawali dengan sesi curhat beberapa hari yang lalu antara kita berdua. Aku curhat,dia juga. Dan. Besoknya dia bilang ke anak-anak tentang yang aku bilang kemarennya. Sebenernya aku ga masalah ya,kalo temen-temen tau. Biasanya juga aku yang cerita. Tapi,aku gasuka caranya yang tanpa-bilang-ke-aku njuk seenak jidat ngomong-ngomong ke orang lain. Menurutku itu ga etis aja. Pas itu aku udah mau marah,tapi lagi ga mood marah jadi yaudah deh.

Dan hari ini dia “mancing” aku. Aku lagi mood marah. Padahal tadinya lagi asik-asik sama yang lain,tapi hawanya jadi malesin gitu. Pas aku marah,malah temen lain yang ngerasa bersalah. Padahal aku marahnya bukan ke temenku itu. Dia malah bilang “biarin aja,tadi juga masih ketawa-ketawa kok”. Ihhhhhhhh sumpah ya,gimana emosiku ga makin naik coba. Rasanya udah langsung mau misuh-misuh disitu sambil lempar sepatu ke mukanya.

Maaf ya kalo kata-katanya kasar. Abis aku lagi bener-bener kesel. Jujur,aku ga pernah pengen nyakitin hati orang lain. Tapi ya gimana ya,siapa tau kamu butuh bahan intropeksi ._.

Minggu, 13 November 2011

Minggu, 18 September 2011

Tirakatan Padmanaba 69

Aku baru pulang dari acara tirakatan padmanaba 69. Acaranya seru,asik,bikin aku makin sayang sama Padmanaba. Aku ketemu alumni-alumni yang udah sukses. Liat muka mereka,dengerin cerita mereka pas jaman-jaman SMA. Aku kagum,bangga sama Padmanaba. Merasa istimewa bisa jadi bagian dari keluarga besar Padmanaba :)

Aku ketemu banyak alumni. Dari yang masih kuliah sampe yang datengnya aja udah dianter supir. Mereka semua keren. Mereka sukses dengan cara mereka masing-masing tanpa melupakan jati diri meraka,seorang ksatria tama dari Padmanaba. Pas ngeliat mereka,aku jadi mikir. Mungkin aja yang selama ini aku liat,setiap hari ketemu,sering bercanda bareng 20 tahunlagi udah jadi orang penting,udah bisa mewujudkan cita-cita mereka. Siapa taukan?

Gara-gara Tirakatan ini aku juga jadi semakin semangat buat merealisasikan mimpiku,cita-citaku. Aku liat banyak alumni yang udah sukses. Bikin aku semakin terpacu. Aku bangga jadi Padmanaba! Hidup padmanaba! Hidup padmanaba! Hidup padmanaba!:D

Cute room

Akhir-akhir ini aku lagi suka menghias kamar. Punya kamar yang lucu,unik,cozy,idaman semua cewek kan. Disini aku mau nge-share foto-foto kamar yang unyu-unyu :3







Kamar mana yang kalian pilih? Menurutu semuanya lucu,tergantung selera masing-masing aja. Ayo bikin kamar kita jadi tempat paling asik buat ngisi waktu kosong kita di hari minggu ini :D

Sabtu, 17 September 2011

A White Rose

The red rose whispers of passion,
And the white rose breathes of love;
O, the red rose is a falcon,
And the white rose is a dove.

But I send you a cream-white rosebud
With a flush on its petal tips
For the love that is purest and sweetest
Has a kiss of desire on the lips