Jumat, 29 April 2011

Takdir

Aku penasaran apa yang direncanain Allah buat aku. Setelah semua yang udah kujalanin. Rencana yang ada,cara aku mempersiapkannya. Ternyata dengan gampangnya masih bisa berubah. Terlalu cepat. Sangat cepat. Dia terlalu berkuasa. Dari modem sampai ke manusia bisa dijadikannya alat untuk meluruskan apa yang seharusnya terjadi. Mungkin rencanaku kali ini berlainan dengan apa yang direncanakan-Nya untukku. Aku penasaran apa yang Dia rencanakan untukku. Apa jawaban-Nya dari semua doaku.

Apa maksud-Nya membuat modemku error tadi malem? Padahal siang ini masih lancar dipakai. Membuatku sampai siang ini tidak bertemu orang itu. Aku memang tak tahu apa yang terbaik untukku. Apa yang kuingin saja aku bingung. Apakah aku bisa sejahat itu sama orang yang ga pernah jahat sama aku. Karena kalau doaku terkabul pasti ada hati yang sakit. Ya,tetap ada hati yang sakit. Entah hati siapa,hatiku atau hati perempuan itu. Yang kumau belum tentu yang terbaik untukku. Aku tau yang Dia rencanakan adalah selalu yang terbaik untukku.

Tapi,mengapa rasa ini terlalu dalam? Terlalu sering hadir,jarang absent. Kadang malah membuatku terbang sampai lupa bumi. Kalau memang ini tidak sesuai dengan yang dituliskan-Nya maka hilanglah,namun kalau sesuai maka biarkanlah ia tumbuh subur di taman hatiku.

Kamis, 28 April 2011

Big thanks to Tante Linggardjati

Tante linggardjati,makasih banget ya ceritanya di buku alumni Padmanaba tahun 65-68 yang ga sengaja ketemu di perpustakaan sekolah kita tercinta. Sukses mengocok perut,sampe bikin aku hampir ngompol haha. Sebenernya ceritanya bukan murni dari tante,tapi dari temen cowok yang sekelas sama tante di kelas X. Setelah hari-hariku kemaren yang bener-bener mbosenin,akhirnya aku bisa ketawa yang bener-bener ketawa lagi! Makasih tante :D

Rabu, 27 April 2011

My beloved brother :D




Banyak banget orang yang bilang aku beruntung punya adek kayak unyil (panggilan dari aku buat adek ku). Kadang dia emang lebih dewasa daripada aku,bukan berarti aku yang kayak anak kecil lho yaa. Padahal umurnya 5 tahun dibawahku. Contoh tindakan dewasanya :

A : nyiiil,aku lagi bete banget nih
U : kenapaaaaa? (masih main PS)
A : blablablabla kamu dengerin aku ga sih nyil?
U : dengerin mbaaaa (masih main PS)
A : blablabla tuh kan ga dengerin
U : iyaiya (berhenti main PS) (dengerin aku)

Padahal bisa kutebak dia juga belum terlalu paham sama apa yang aku omongin. Secara yang aku curhatin ke dia ya yang bener-bener masalahku. Aku,umur 15 taun curhat ke anak 10 taun. Obrolan di lingkungan kita jelas beda. Tapi saat itu yang aku butuhin emang seorang pendengar. Ya,cuma pendengar. Pendengar yang rela ndengerin cerita yang diulang sampe 5 kali kalo cerita nyenengin menurut si pencerita dan ga komentar kalo cerita nyedihin menurut si pencerita.

Bukan berarti kita ga pernah berantem,ga pernah berebut makanan,ga pernah saling galak,saling ngambek. Kita pernah kayak gitu,sering malah. Tapi ga nyampe sehari,selalu ada kata maaf yang keluar. Lebih tepatnya saling meminta maaf.

Justru karena terlalu banyak hal yang udah kita lewatin bareng-bareng,dari berantem sampe kompak bohongin ibu :p aku selalu kangen adek ku teeeeersayaaaang :*

Flat -___-

Kalo ada iklan yang bilang live is never flat,itu bohong banget. Aku akhir-akhir ini ngerasa hidupku mbosenin banget. Gitu-gitu lagi,ga ada yang menarik. Bangun-ke sekolah-pulang-tidur-bangun-ke sekolah-pulang-tidur-dst. Mungkin daridulu juga gitu, cuma baru akhir-akhir ini aku ngerasa boseeeen banget. Ga ada yang bikin semangat. Ga ada yang menantang. Sebenernya banyak sih yang harusnya kulakuin. Kerjaan numpuk,kumpul ini-itu,PR,tapi aku udah ga begitu tertarik sama hal-hal itu lagi. Aku mulai sampai pada titik jenuh kehidupan. Aku butuh sesuatu yang baru,sesuatu yang beda,yang bikin aku penasaran,yang bikin aku GA BOSEN. Temen-temenku juga pada protes. Mereka bilang aku sedikit berubah jadi jarang teriak-teriak udah ga gampang ngakak. Tapi mau gimana lagi,aku udah jarang nemu hal-hal yang bikin aku ngakak. Padahal sebelumnya aku yang paling gampang memulai ngakak. Belum lagi tulisanku yang belum kelar-kelar itu. Aaaaaa sebenernya ada banyak hal yang harus kulakuiiiiiiiiiiin


Dicari : Sumber inspirasi -__-“

Selasa, 26 April 2011

---->

Aku ngerasa apa yang orang bilang ke kamu itu bener. Kamu emang gitu. Nganggep aku dan beberapa orang lain kayak gitu. Aku ngerasa lhoo. Aku sadar. Tadinya aku masih belain kamu di depan yang lain. Aku ga percaya kamu kayak gitu. Aku masih yakin kamu tulus,seengganya kamu ga sepicik itu. Ternyata yang mereka semua bilang tentang kamu itu bener. Kamu ternyata emang kayak gitu. Ya apa boleh buat,pandangan ku ke kamu jadi berubah. Bukan karena terpengaruh pendapat orang lain. Tapi aku emang merasa kamu bersifat sama ke aku. Sama kayak yang kamu lakuin ke orang-orang itu dan aku ga suka digituin. Kamu kayak.... munafik

Senin, 25 April 2011

Mengerti

Semua bukti sudah tersedia,sudah cukup banyak. Kurang apa lagi? Seharusnya aku meninggalkanmu dari dulu. Ya,mungkin aku terlalu menyayangimu dan susah melupakamu. Disini aku tak ingin menyakiti hati siapapun. Mungkin dirimu dan dirinya memang ditakdirkan bersama. Aku memang harus pergi,meninggalkan kalian. Aku mundur. Tanpa pernah tahu secara langsung perasaanmu kepadaku. Meski secara tidak langsung aku seharusnya sudah bisa membaca bahwa ada yang lain. aku harus pergi walau ku tak mau. Kuyakin kau lebih baik tanpaku. Seperti dulu kumenyayangimu tanpa alasan,kini ku meninggalkanmu tanpa alasan.

Tak perlu ada tangisan. Aku sadar tangisku tak akan mengubah apapun. Apapun yang ada akan tetap seperti ini. Walaupun aku menangis meraung,tak akan ada artinya. Semua yang kulihat dan kudengar memang seperti adanya. Cepat atau lambat ku kan mengrti. Kau bukanlah milikku.

Kini kubelajar menyayangi tanpa harus memiliki. Kini kusadar kesedihan tak harus diwarnai oleh tangisan. Kini kumengerti yang kuingin tidak bisa selalu kudapat. Kini kutahu aku harus melupakanmu. Kini kuingin menembus angkasa meninggalkanmu dan semua cerita ini.

NB : tulisanku ini masih tentang kamu,sebenernya aku pengeeeen kamu baca ini...

Minggu, 24 April 2011

Masih, Mungkin

Aku betah ditempat tadi. Tempat dimana aku ga ada kerjaan dan cuma menunggu. Ya,nungguin dipanggil buat diwawancara. Aku dikurung ditempat itu hampir 6 jam. Tapi aku betah. Bukan berarti aku suka nunggu,aku bener-bener ga suka nunggu. Tapi,yang tadi perkecualian. Aku seneng,ga bosen,selalu dag dig dug. Aku dag dig dug karena mau diwawancara atau........ karena KAMU ?!!