My beloved brother :D




Banyak banget orang yang bilang aku beruntung punya adek kayak unyil (panggilan dari aku buat adek ku). Kadang dia emang lebih dewasa daripada aku,bukan berarti aku yang kayak anak kecil lho yaa. Padahal umurnya 5 tahun dibawahku. Contoh tindakan dewasanya :

A : nyiiil,aku lagi bete banget nih
U : kenapaaaaa? (masih main PS)
A : blablablabla kamu dengerin aku ga sih nyil?
U : dengerin mbaaaa (masih main PS)
A : blablabla tuh kan ga dengerin
U : iyaiya (berhenti main PS) (dengerin aku)

Padahal bisa kutebak dia juga belum terlalu paham sama apa yang aku omongin. Secara yang aku curhatin ke dia ya yang bener-bener masalahku. Aku,umur 15 taun curhat ke anak 10 taun. Obrolan di lingkungan kita jelas beda. Tapi saat itu yang aku butuhin emang seorang pendengar. Ya,cuma pendengar. Pendengar yang rela ndengerin cerita yang diulang sampe 5 kali kalo cerita nyenengin menurut si pencerita dan ga komentar kalo cerita nyedihin menurut si pencerita.

Bukan berarti kita ga pernah berantem,ga pernah berebut makanan,ga pernah saling galak,saling ngambek. Kita pernah kayak gitu,sering malah. Tapi ga nyampe sehari,selalu ada kata maaf yang keluar. Lebih tepatnya saling meminta maaf.

Justru karena terlalu banyak hal yang udah kita lewatin bareng-bareng,dari berantem sampe kompak bohongin ibu :p aku selalu kangen adek ku teeeeersayaaaang :*

Komentar