Selasa, 15 November 2011

M a r a h

Pernah marah? Kesel? Pengen pergi dari keadaan itu. Tunggu,bukan lari dari masalah tapi pengen keadaan cepet berubah ke keadaan yang kita pengen. Selama 16 tahun lebih ada di dunia aku akhirnya sadar,dunia itu ga selalu yang kita pengen. Kita ga bisa maksain apa mau kita,apalagi ngerubah watak orang. Apalagi memaksakan reaksi orang terhadap apa yang udah kita lakuin. Saat dunia udah ga kayak yang aku pengen,udah mulai malesin,biasanya kutinggal pergi. Kita masih bisa milih dimana kita kan. Hidup itu ya dinikmatin.

Kembali ke marah. Kalo aku udah marah,ya gitu. Diem,ga mau ngomong. Bisa ngomong,tapi sekalinya ngomong bisa rawrr. Jangan di komentarin,aku paling ga suka. Jangan sok mengerti aku,karena kenyataannya ga ada yang tau banget aku. Tingkat selanjutnya setelah diem dan ngomel adalah melempar. Ini kalo marahnya udah paraaah banget sih. Apa aja,senemunya aku. Dari tempat pensil sampe hape -_-“

Well,sebenernya aku mau cerita tentang hari ini. Tentang salah satu temenku. Ya,temenku. Seenggaknya aku masih nganggep temen. Aku sebeeeeel banget. Sebenernya bukan cuma gara-gara hari ini. Menurutku aku udah cukup sabar. Mungkin dia udah lupa,tapi aku engga.

Jadi,diawali dengan sesi curhat beberapa hari yang lalu antara kita berdua. Aku curhat,dia juga. Dan. Besoknya dia bilang ke anak-anak tentang yang aku bilang kemarennya. Sebenernya aku ga masalah ya,kalo temen-temen tau. Biasanya juga aku yang cerita. Tapi,aku gasuka caranya yang tanpa-bilang-ke-aku njuk seenak jidat ngomong-ngomong ke orang lain. Menurutku itu ga etis aja. Pas itu aku udah mau marah,tapi lagi ga mood marah jadi yaudah deh.

Dan hari ini dia “mancing” aku. Aku lagi mood marah. Padahal tadinya lagi asik-asik sama yang lain,tapi hawanya jadi malesin gitu. Pas aku marah,malah temen lain yang ngerasa bersalah. Padahal aku marahnya bukan ke temenku itu. Dia malah bilang “biarin aja,tadi juga masih ketawa-ketawa kok”. Ihhhhhhhh sumpah ya,gimana emosiku ga makin naik coba. Rasanya udah langsung mau misuh-misuh disitu sambil lempar sepatu ke mukanya.

Maaf ya kalo kata-katanya kasar. Abis aku lagi bener-bener kesel. Jujur,aku ga pernah pengen nyakitin hati orang lain. Tapi ya gimana ya,siapa tau kamu butuh bahan intropeksi ._.

Minggu, 13 November 2011