Kamis, 29 November 2012

modnaR

Aku udah lama banget ga nulis ya. Aku emang butuh menyisihkan waktu untuk menulis. Kalo ga nulis,mungkin aku bisa gila. Halah,lebay! Yo ben!

Oke,jadi gini. Aku belakangan ini baru menyadari sesuatu yang sangat penting dan mendasar di kehidupan, dalam duniaku yang baru ini. Dulu,aku pikir kuliah itu santai. Secara ya,sehari cuma ada kelas beberapa jam aja. Malah,ada yang sehari cuma 2 jam. Wahai para anak SMA,coba deh bayangkan! BAYANGKAN!! Bebas banget kan! Uwowowowowo

Ternyata tidak seperti yang dibayangkan. Kuliah,banyak tugas. Banyak bangetttttttt. Aku sadar sih,banyak atau sedikit itu tergantung kita nganggepnya gimana. Nanti kalo udah terbiasa mungkin bakal kerasa biasa aja. Masalahnya aku masih baru qaqa ._.

Tugas numpuk,tanggung jawab lebih besar,secara ya,udah kuliah. Ga bisa seenak jidat mbolos,apalagi buat mata kuliah yang penting. Dan yaaaa kebanyakan mata kuliah itu penting. Kita kan udah milih dari awal,ga kayak SMA yang harus belajar semuaaaa itu.

Jaman SMA,bolos pelajaran masih bisa santai-santai aja. Ga numpuk tugas juga masih santai-santai aja. Nah sekarang? Kalo gabisa malu sendiri. Pokoknya akhir-akhir ini di pikiranku sukses terpenuhi sama tugas-tugas yang segudang itu. Tugas kuliah,tugas paksima,utang kumpul organisasi diluar KMTM. Huaaaaaaaaaaaa parah banget aku. Mungkin satu-satunya hiburan adalah suporteran,karena itu juga penting dan bisa bikin happy. Kamar kos udah kayak emak-emak yang ngingetin tugas-tugas yang banyak banget. HOAM! Harus semangatlah yawwwww :3

***

Dan kemudian,karena sesuatu hal,aku teringat sesuatu. Halah,gajelas banget! Duuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuh aku lagi ga mood mikirin masalah begituan. Tugas lagi numpuk,pokoknya lagi bener-bener konsentrasi nyesuaiin diri sama dunia-perkuliahan-yang-ternyata-beda-banget-sama-SMA. Gausah ditambahin mikirin itu aja udah pusyiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiing -_-

Kalo masalah itu cuma nambah-nambahin list yang harus dipikirin dan justru menghambat hal-hal yang lain buat apa coba? Semua punya jalannya masing-masing. Percaya aja sama Tuhan. Jangan khawatir, Dia akan selalu menuntun masing-masing kita menuju tujuan kita. Mengarahkan kita dimana tempat pemberhentian kita yang terakhir .