Percakapan Malam (Ym!)

tian : aku tak akan bertanya, aku tak akan mencari tau dan aku tak akan menjauh darimu.                                     karna matamu pancarkan kepercayaan dan hatimu selalu berbisik padaku

astri : galau thooo

eren : hati kami udah terpisah selama lima tahun lebih, lalu tetiba dipertemukan.
eren : tak kuasa memandang matanya, tak kuasa melihat kenyataan pahit didalamnya.

tian : Ayo, jangan hanya meliriku,jangan hanya berbicara dalam hati,jangan hanya melihat FB                                 atau fotoku,jangan pura-pura untuk tak tau. Seandainya sulit terungkap berilah                                               senyuman padaku, itu jawabannya

astri : oh my god

eren : menghadapi kenyataan bahwa kau sudah dengan gadismu?
eren : dengan melihat senyummu terkembang disampingnya?

tian : apakah senyum merupakan acuan kebahagiaan?
tian : bukankah sayang sesungguhnya adalah menginginkan yang terbaik baginya agar dia                                       mampu mencapai kebahagian?
tian : Bila kebahagiaannya bersama kita,mungkin kebersamaan adalah jalan menuju bahagia
tian : Tapi,bila kebahagiaannya bersama orang lain,mungkin jalan satu-satunya adalah                                              merelakan..

eren : baiklah sayang, ini dia. aku belum bisa merelakan.
eren : setelah bertahun, kupikir ini bukan masalah lagi.
eren : apa yang terjadi saat tiba-tiba kau berada di hadapanku..
eren : dengan segala yang telah terjadi. dengan lima tahun terlewati.

tian : seringkali kenangan hadir tanpa permisi
tian : memporak-porandakan benteng pertahanan yang selama ini ada
tian : memuntahkan kisah yang terlanjur dimakan waktu
tian : hingga hati mempertanyakan apa tujuan takdir mempertemukan kalian kembali
tian : sekali lagi,hanya waktu yang mampu menjawab

eren : apa gerangan yang terjadi antara takdir dan waktu

tian : mereka samasama menyimpan misteri kehidupan
tian : adapun bermisteri supaya kehidupan penuh kejutan,tidak membosankan

eren : manusia bergegas mencari, selagi mereka sibuk menutupi.


Ketika 'udah cukup umur' mendatangkan banyak hal untuk lebih dipikirkan..

Komentar