Minggu, 14 April 2013

Akankah

Karya : Ochistiar


Ketika aku mulai menua
Akankah rasa ini tetap tersimpan rapi di tempatnya?
Terbungkus rapat kotak kenangan masa SMA
Yang selalu kusimpan,hingga  nanti sampai di tempat seharusnya dia berada
Ruang bawah tanah rumahku kelak




Ketika keriput mulai menghiasi kulitku
Akankah hati ini masih menyimpan ukiran namamu?
Nama yang selalu terbayang tepat sebelum aku menutup mata di setiap malam
Yang selalu terdengar gaungnya di telingaku
Kamu..



8 Desember 2012
Kamar kos


*Sedikit perubahan dibeberapa sudut*

Rabu, 10 April 2013

Dua.


Latizia
“Maaf ya Tiz,malem ini aku gabisa ke tempatmu. Masih ada yang harus disiapin buat lomba besok pagi nih.. Maaf ya”

Bima-yang-super-duper-sibuk-sama-lomba-robotnya,aku bisa ngerti kok. Itu kan emang berarti banget buat kamu. Dan aku juga ga ngerasa di dua-in sama hobimu itu. Aku mendukung kamu 1000%. Meskipun sebenernya agak sayang juga, soalnya di tanganku sekarang udah ada 2 tiket buat nonton teater, hadiah dari kuis di radio. Dan karena kamu gabisa ikut, aku bakal nonton sendirian. Ah,tapi gapapa. Apasih yang lebih nyenengin daripada liat senyum mu besok gara-gara  robotmu menang?

“Iya,gapapa kok, Bim. Semangaaaaaaaaaat ya! Semoga besok lombanya sukses :B”

Akhirnya aku malem ini nonton sendiri deh. Oke,ini langsung cus! Setengah jam lagi teaternya mulai mwiwiwiwi.



Kezia
Kasih makan cimot, udah. Beresin kamar, udah. Siap-siap, udah. Dijemput, belum. Emang ya,bukan Abi namanya kalo ga jemput telat. Selalu deh. Ini itu udah 30 menit lebih aku mondar-mandir dari kamar ke teras ke kamar ke teras. Tapi sampe sekarang orangnya belum muncul-muncul juga. Padahal aku kan udah siap-siap dari tadi sore. Ga bisa apa,sekaliiiii aja ga telat. Sekaliiiiii aja dateng on time. Susah banget ya buat kamu Bi? -__-

“Aku,udah di depan nih”

Hoam. Akhirnya ya Bi, kamu sampe juga. Akhirnya,setelah lebih dari 30 menit. Untung bedak aku sebelas duabelas sama cantik aku, ga gampang luntur ahahahaha. Oke,mending kita langsung caw!
***
Kayaknya malem ini emang lagi ga bersahabat sama aku. Udah tadi si Abi lama banget jemputnya, sekarang tanganku ditabrak mbak-mbak-tidak-bertanggungjawab pake spion motornya. Aduh mbak, minta maaf aja engga. Langsung ngeloyor pergi. Abiiiiiiiiiiiiii,kenapa sih kamu ga samperin cewek itu dan marahin dia? Belain aku Bi..

“Udahlah, Kez. Toh, ga sampe luka juga, yang penting kan kamu ga kenapa-napa Kez. Mungkin orang itu emang lagi buru-buru.. ”

Hmmmm. Abi,kamu terlalu baik Bi.




Latizia
“Aduuuuuuh,mbak kalo jalan jangan  nyenggol-nyenggol dong! Woooy!”

Mbak,kalo ga mau tangannya di senggol spion orang ya jangan kemana-mana lah tangannya. Udah,diem aja,anteng. Maaf ya mbak,tapi aku juga lagi buru-buru nih. Aku salah liat jam mulai teaternya, dan ternyata 10 menit lagi teaternya dimulai. Maaf ya mbak hehehe ._.



Abimanyu
“Bim,teaternya kereeeeeen banget! Ini baru opening,tapi udah waw, Bim!! >.<  Tetep semangat robotnya ya, Sayang :)”

Maafin aku Tiz. Aku ga tau harus gimana. Aku sayang banget sama kamu Tiz. Jujur, aku kaget banget pas aku liat kamu di lampu merah tadi. Apalagi Kezia pake ngomel,tangannya kena spion mu. Aku gatau harus gimana,kalo kamu sampe liat aku malah jalan sama Kezia. Maafin aku, Tiz..



Kezia
Terimakasih ya, Abi Abimanyu Wikramawardhana yang udah buat malem ini jadi lebih indah. Karena sama kamu,Bi.  Sayang kamu banget banget banget. Aku ga bisa bayangin kalo aku tanpa kamu bakal gimana Bi..



Latizia
Bima Abimanyu Wikramawardhana, Terimakasih atas cerita indahnya selama ini. Aku sayang kamu,selalu.



Abimanyu
“Bim,aku minta tolong. Jagain Kezia ya. Aku tau, kamu belum nemuin orang yang kamu sayang. Jadi, tolong belajar buat sayang Kezia ya, Bim. Jagain dia....buat aku.”

Setiap liat foto kita di ruang tengah, aku selalu inget permintaan kamu itu Bi. Kamu tau Bi, itu susah buat aku.  Apalagi semenjak aku ketemu Latizia. Aku udah menemukannya Bi, orang yang aku sayang. Orang yang pas untuk nemenin aku di sisa umurku,sampai kita menjadi tua, bersama. Aku sayang banget sama dia, Bi.

Bi, aku harus gimana? Seandainya kamu masih disini,pasti tidak akan serumit ini Bi...


Jumat, 05 April 2013

Telah ± 7 Bulan. Di sini.

Malam ini sudah terlalu larut. Bahkan untuk sekedar menyapa, mungkin? Tetapi menulis memang selalu mampu memilih saat-saat untuknya sendiri. Tak peduli waktu dan tempat. Beruntungnya, aku jarang berkeberatan atas hadirnya. Aku tetap menyukainya.

Malam ini aku ingin membahas lebih dalam tentang tempat ini, Teknik Mesin.
Bukan,bukan tentang mereka.
Tapi tentang kami. 
Bukan,bukannya aku ingin membeda-beda kan.
Aku hanya bertanya, atau malah bercerita, mungkin?

Jadi,diawali dengan ini..
“Aku kan pengen masuk Teknik Mesin..”
“Jangaaaan, bahaya.”
“Loh, emang kenapa?”
“Disini ga cocok untuk Perempuan”

Bukan,bukan aku yang berucap itu. Tapi aku mendengar,atau melihat? Ya.  Percakapan itu membuat aku sedikit berpikir. Ya, aku tahu. Aku terlalu sering memikirkan hal-hal yang seharusnya tak pelu dipikirkan. Tapi tetap saja, hal itu mampu mendatangkan pertanyaan bertubi-tubi pada diri sendiri yang aku tahu dengan pasti,tentulah tak mampu kujawab sendiri..

'Sebenarnya, seperti apa kami terlihat untuk kalian?'

Jujur,aku tak begitu tertarik mendengar jawaban orang-orang. Karena, toh, tidak selalu menyenangkan untuk di dengar. Apalagi yang tidak mengerti apa-apa tentang apa yang keluar dari mulutnya sendiri.


Jadi, biarkan aku berkisah, sedikit..

Bagaimana jika kamu adalah seorang perempuan yang tertarik untuk melanjutkan studi di prodi Teknik Mesin?

Karena menurutmu, kamu akan menemukan banyak hal baru yang tidak membosankan?

Karena menurutmu, meskipun sisa hidupmu berkutat dengan mereka, kamu tetap merasa senang, bahkan di titik jenuh-nya sekalipun?


Bukan,kamu bukan perempuan tomboy. Kamu perempuan yang senang rumpi-rumpi dengan teman-temannya. Perempuan yang rela menghabiskan harinya hanya untuk menemukan sebuah sepatu yang dia mau. Perempuan yang selalu heboh ketika sedang bercerita tentang gebetannya. Perempuan yang tidak terbiasa menyimpan sendiri ceritanya dari sahabat-sahabatnya. Secuil apapun itu,setidak-berarti-nya kejadian itu. Kamu perempuan biasa..

***

Kuliah? Toh, dimanapun kita meneruskan. Kita tetap memulai belajar banyak hal baru dari awal.
Lingkungan? Dimanapun meneruskan,pasti berbeda dari fase sebelumnya. Banyak sekali yang berbeda.


Buatku yang terpenting, orang-orang yang kusayang dan menyayangiku tetap mendukung apa yang Aku pilih. Itu sudah cukup.


Bengbengers,yang terlalu mengenalku, aku tetap tian yang sama, meski disini..
Teknik Mesin’12 , terimakasih keluarga barunya..



Aku yang memilih sendiri dan aku harus bisa mempertanggung jawabkan apa yang aku pilih sendiri. Aku yakin, aku mampu bertahan sampai akhirnya menjadi Mechanical Engineer, InsyaAllah :) 

Kalau kamu memang tertarik,jangan takut untuk mencoba. Karena kamu tidak dapat mengartikan keadaan serta rasa yang akan muncul hingga kamu mencoba sendiri. Kadang yang kamu perlu hanyalah bertanya pada nurani di lubuk hati terdalammu sendiri,untuk mengetahui apa yang benar-benar kamu inginkan..