Dua.


Latizia
“Maaf ya Tiz,malem ini aku gabisa ke tempatmu. Masih ada yang harus disiapin buat lomba besok pagi nih.. Maaf ya”

Bima-yang-super-duper-sibuk-sama-lomba-robotnya,aku bisa ngerti kok. Itu kan emang berarti banget buat kamu. Dan aku juga ga ngerasa di dua-in sama hobimu itu. Aku mendukung kamu 1000%. Meskipun sebenernya agak sayang juga, soalnya di tanganku sekarang udah ada 2 tiket buat nonton teater, hadiah dari kuis di radio. Dan karena kamu gabisa ikut, aku bakal nonton sendirian. Ah,tapi gapapa. Apasih yang lebih nyenengin daripada liat senyum mu besok gara-gara  robotmu menang?

“Iya,gapapa kok, Bim. Semangaaaaaaaaaat ya! Semoga besok lombanya sukses :B”

Akhirnya aku malem ini nonton sendiri deh. Oke,ini langsung cus! Setengah jam lagi teaternya mulai mwiwiwiwi.



Kezia
Kasih makan cimot, udah. Beresin kamar, udah. Siap-siap, udah. Dijemput, belum. Emang ya,bukan Abi namanya kalo ga jemput telat. Selalu deh. Ini itu udah 30 menit lebih aku mondar-mandir dari kamar ke teras ke kamar ke teras. Tapi sampe sekarang orangnya belum muncul-muncul juga. Padahal aku kan udah siap-siap dari tadi sore. Ga bisa apa,sekaliiiii aja ga telat. Sekaliiiiii aja dateng on time. Susah banget ya buat kamu Bi? -__-

“Aku,udah di depan nih”

Hoam. Akhirnya ya Bi, kamu sampe juga. Akhirnya,setelah lebih dari 30 menit. Untung bedak aku sebelas duabelas sama cantik aku, ga gampang luntur ahahahaha. Oke,mending kita langsung caw!
***
Kayaknya malem ini emang lagi ga bersahabat sama aku. Udah tadi si Abi lama banget jemputnya, sekarang tanganku ditabrak mbak-mbak-tidak-bertanggungjawab pake spion motornya. Aduh mbak, minta maaf aja engga. Langsung ngeloyor pergi. Abiiiiiiiiiiiiii,kenapa sih kamu ga samperin cewek itu dan marahin dia? Belain aku Bi..

“Udahlah, Kez. Toh, ga sampe luka juga, yang penting kan kamu ga kenapa-napa Kez. Mungkin orang itu emang lagi buru-buru.. ”

Hmmmm. Abi,kamu terlalu baik Bi.




Latizia
“Aduuuuuuh,mbak kalo jalan jangan  nyenggol-nyenggol dong! Woooy!”

Mbak,kalo ga mau tangannya di senggol spion orang ya jangan kemana-mana lah tangannya. Udah,diem aja,anteng. Maaf ya mbak,tapi aku juga lagi buru-buru nih. Aku salah liat jam mulai teaternya, dan ternyata 10 menit lagi teaternya dimulai. Maaf ya mbak hehehe ._.



Abimanyu
“Bim,teaternya kereeeeeen banget! Ini baru opening,tapi udah waw, Bim!! >.<  Tetep semangat robotnya ya, Sayang :)”

Maafin aku Tiz. Aku ga tau harus gimana. Aku sayang banget sama kamu Tiz. Jujur, aku kaget banget pas aku liat kamu di lampu merah tadi. Apalagi Kezia pake ngomel,tangannya kena spion mu. Aku gatau harus gimana,kalo kamu sampe liat aku malah jalan sama Kezia. Maafin aku, Tiz..



Kezia
Terimakasih ya, Abi Abimanyu Wikramawardhana yang udah buat malem ini jadi lebih indah. Karena sama kamu,Bi.  Sayang kamu banget banget banget. Aku ga bisa bayangin kalo aku tanpa kamu bakal gimana Bi..



Latizia
Bima Abimanyu Wikramawardhana, Terimakasih atas cerita indahnya selama ini. Aku sayang kamu,selalu.



Abimanyu
“Bim,aku minta tolong. Jagain Kezia ya. Aku tau, kamu belum nemuin orang yang kamu sayang. Jadi, tolong belajar buat sayang Kezia ya, Bim. Jagain dia....buat aku.”

Setiap liat foto kita di ruang tengah, aku selalu inget permintaan kamu itu Bi. Kamu tau Bi, itu susah buat aku.  Apalagi semenjak aku ketemu Latizia. Aku udah menemukannya Bi, orang yang aku sayang. Orang yang pas untuk nemenin aku di sisa umurku,sampai kita menjadi tua, bersama. Aku sayang banget sama dia, Bi.

Bi, aku harus gimana? Seandainya kamu masih disini,pasti tidak akan serumit ini Bi...


Komentar