Rabu, 14 Agustus 2013

bukan-maba-lagi


Sejak pengumuman SNMPTN 2013 keluar, saya bukan maba lagi. Ya, bukan mahasiswa baru lagi.  Bukan angkatan paling kecil lagi, yang kalau melakukan salah masih bisa dimaklumi “kan masih maba..”. Bukan mahasiswi yang bisa dengan frontal kenalan sana-sini, sesama maba kan memang wajar belum saling kenal.
 
maba banget
maba belum dapet korsa
Sekarang saya adalah mala. Mahasiswa lama yang bukan-maba-lagi. Sudah tidak ada lagi, ‘Angkatan berapa? 2012? Wah maba ya’. Sekarang 2012 sudah menjadi mala. Sudah tidak istimewa? Tentulah masih, kan angkatanku..

mala udah punya korsa + jaket angkatan
Ketika menjadi maba, kita memulai semuanya dari awal lagi. Corat-coret hasil sekolah dulu tidak terlalu mempengaruhi. Karena banyak matakuliah yang sangat baru untuk kita. Ibarat sebuah kertas, kita masih putih bersih. Polos. Sekarang? Sebagian kertas itu sudah terisi dengan cerita tahun pertama.

Ada cerita ketika menghafal teman seangkatan. Jujur,dulu itu sangat susah. Mereka hampir semua botak sehingga tampak mirip.
Ada cerita ketika berhasil menggambar teknik untuk yang pertama kalinya. Sampai sekarang gambarnya masih ku pajang di kamar.
Ada cerita ketika Aku, Runi, Puput, dan Rahel harus pulang duluan karena suporteran basket di Kridosono super huhahuha.
Ada cerita ketika malam-hina-super-asik-tapi-gamau-lagi-yang-tak-terlupakan.
Ada banyak sekali cerita. Kertas itu penuh? Tentulah belum.

Bukan-maba-lagi. Sejak 2013 datang, saya bukan-maba-lagi. Tidak bisa jadi maba lagi. Dunia ini memang keras. Sekarang pertanyaannya adalah.. memang masih cocok jadi maba?

Maba itu masih polos. Belum berani bolos, belum berani TA.
Maba itu masih rajin. Ngumpul tugas pas kelas, lewat dosen. Bukannya langsung ke asdos pas minggu tenang.
Maba itu masih semangat. Tetep merhatiin, meskipun dosennya mbosenin. Bukannya ditinggal makan ke kantin. Bukannya ditinggal tidur. Bukannya ditinggal nonton di bangku belakang.
Maba itu masih taat aturan. Dateng kuliah sebelum dosennya masuk kelas. Bukannya dateng 15 menit sebelum kelas bubar.
Maba itu masih nurut. Masuk gerbang Teknik ambil karcis kuning. Bukannya langsung lewat aja. Bukannya cuma senyum terus bilang “mari pak..” 
Maba itu mahasiswa baru yang banyak-belum-tau-nya, jadi gabisa soksokan.

Jadi? Masih cocok po jadi maba?

Tapi, ada beberapa hal yang bisa kita contoh dari maba. Rajin, semangat, dan penasaran banget sama kuliah. Jadi mereka selalu merhatiin pas kelas. Masih semangat ngerjain tugas, semangat ngampus, semangat semangat semangat giduuu deh pokoknya.

Coba deh, diinget lagi, semangat hari-pertama-kuliah-nya. Diinget lagi, motivasinya masuk Teknik Mesin. Diinget lagi, rasa penasarannya sama Teknik Mesin. Kalo lupa, coba deh, ajak ngobrol maba. Mereka kan baru mau masuk kuliah tuh, jadi masih ngerasain. Tanya-tanya semangatnya mereka, motivasinya, rasa penasarannya. Baru deh, abis itu ngobrolin yang lain..

Intinya ya, 2012 bukan maba lagi. Perjalanan setahun ini membuat kita menjadi bukan-maba-lagi. Ditambah datangnya 2013 yang membuat posisi kita tergeser. Tenang, perjalanan yang mengubah kita menjadi bukan-maba-lagi itu memberikan banyak sekali pelajaran. Pelajaran serta nilai-nilai itulah yang menjadikan kita bukan-maba-lagi. Tetapi, pelajaran itu tidak seharusnya menggeser semangat, motivasi, serta rasa ingin tahu khas maba. 


Sekarang, 2012 adalah mala yang membagikan pelajaran serta nilai-nilai kepada maba-maba yang penuh semangat.
Sekarang, 2013 adalah maba yang semangat, penuh motivasi, penuh rasa ingin tahu. Khas maba yang kadang hilang dari mala.


Maka dari itu, 2012 dan 2013 harus saling berbagi. Intinya ya, 2012 dan 2013 saling membutuhkan. Inti yang paling inti dari post ini adalah 2012 dan 2013 itu saling melengkapi. Kayak aku sama kamu. Udah gitu aja...