Rabu, 18 September 2013

Iya. Iya-in aja ya. :3




Ruangan terisi sepi. Makanan belum juga datang, semua masih mematung di tempat masing-masing..

Andai engkau tahu betapa ku mencinta
Selalu menjadikanmu isi dalam doaku
Ku tahu tak mudah menjadi yang kau pinta
Ku pasrahkan hatiku, takdir kan menjawabnya

Suara mas Afgan mengisi sunyi diantara kami yang sibuk dengan telepon genggam masing-masing. Awalnya kami masih cuek, namun ketika lagu memasuki bagian reff:

Jika aku bukan jalanmu
Ku berhenti mengharapkanmu
Jika aku memang tercipta untukmu
Ku kan memilikimu, jodoh pasti bertemu

Pembicaran menelaah suatu fase kehidupan dimulai dari sana. Dari senandung mas Afgan, “Jodoh pasti bertemuu”.

     Iya, jodoh pasti bertemu, tapi yang dipertemukan dengan kita itu belum tentu jodoh. Get it? Jadi kalo kamu tetiba dipertemukan lagi sama ‘seseorang’ yang pernah istimewa, ya gausah seneng dulu. Siapa tau, maksud Tuhan mempertemukan kalian lagi supaya kamu bisa liat dengan mata kepala sendiri kalo dia udah bahagia bersama yang lain. Siapa tau? Atau mungkin Tuhan pengen bikin kita sadar, kalo kita harus berhenti nungguin dia, berhenti berharap. Siapa tau?

     Kalo misalpun kita udah dipertemukan, udah sama-sama tau kalo saling sayang. Siapa yang bisa jamin kita bakal nikah dan hidup bahagia selamanya sama orang itu? Mau langsung nikah? Kalo aku pribadi belum siap mental, belum siap dapet tanggung jawab untuk hal-hal begituan. Aku masih 18 tahun, masih banyak yang pengen aku lakuin tanpa harus minta izin ke-orang-yang-dipanggil-suami. Yakali -_-“ Temenku yang hampir 20 tahun aja masih merasa belum saatnya mikirin hal itu wkwkw.

     Kemudian terlintas suatu pemikiran. Mungkin ga sih, kalo yang kita panggil jodoh itu, orang yang bersama kita atau dateng ke kita, disaat kita emang udah waktunya nikah. Ya, kalo udah saat nya, yang ada pada “saat” itu?

      Bagaimana dengan sayang? Kalo kita masih sayang sama orang yang ga ada pada “saat” itu gimana? Masa kita nikah sama orang yang ga kita sayang? Sisa hidupnya, cuma diisi bersama partner tanpa pake hati? Hambar gitu dong, ga asik, nanti malah bosen :/

      Bagaimana dengan belajar menyayangi? Belajar menyayangi orang yang sayang ke kita. Karena dalam kasus cinta yang bertepuk sebelah tangan, lebih tidak menyakitkan apabila kita berada dalam posisi disayangi. Apalagi bila kita mencoba melihat bahwa kemungkinan disakiti sama orang yang sayang kita itu lebih kecil daripada kemungkinan disakiti sama orang yang kita sayang. Iya apa iya? Jadi sebenarnya di lubuk hati terdalam, kami tidak ingin merasa sakit. Emang ada gitu orang yang pengen sakit? Aku rasa ga ada. Terkecuali orang yang sedang dibutakan cinta. Jangan bego-bego amat plis. Bego kelamaan juga bikin capek loh.. #kemudiancurhat

Oke, ini malah ngelantur kemana-mana. Jadi kesimpulannya,

  • Jodoh pasti bertemu, tapi yang dipertemukan dengan kita itu belum tentu jodoh.
  • Jodoh itu, orang yang bersama kita atau dateng ke kita, disaat kita emang udah waktunya nikah. Kapan itu 'waktunya nikah'? Hanya Tuhan yang tau..
  •  Kemungkinan disakiti sama orang yang sayang kita itu lebih kecil daripada kemungkinan disakiti sama orang yang kita sayang.



Ahahahahahaha ini cuma kesimpulan dari dua cewek yang lagi galau dan ga pengen sakit hati (lagi) kok. Jangan dipikirin serius-serius, nanti pusing sendiri. Karena kita sebagai cewek biasanya cuma bisa nunggu. Nunggu, tapi sebisa mungkin jangan ngarep. Ntar sakit loooh hahaha. Kalo di agamaku bilang, “ Orang baik jodohnya juga orang baik.” Yaudah, kalo pengen dapet jodoh yang baik ya jadi orang baik. That simple! :)


Tidak ada komentar:

Posting Komentar